Tanah Longsor

 

Waspada Tanah Longsor

Tanah longsor sering terjadi di Indonesia, taerutama pada musim penghuja. Kejadian bencana pada umumnya terjadi di daerah perbukitan sehingga banyak menimpa masyarakat di daerah kaki bukit serta menghancurkan prasarana transportasi seperti jalan, jembatan, dan rel kereta api.

 

Upaya pencegahan untuk mengurangi dampak bencana tanah longsor :


    Kenali  daerah tempat tinggal kita sehingga jika terdapat ciri-ciri daerah rawan longsor kita dapat menghindar.
    Perbaiki tata air dan tata guna lahandaerha lereng.
    Tanami daerah lereng dengan tanaman yang sistem perakarannya dalam (akar tunggang)
    Tutup retakan-retakan yang timbul di atas tebing dengan material lempung untuk mencegah air masuk kedalam tanah
    Selalu waspada pada sat musim hujan terutama pada saat curah hujan yang tinggi dalam waktu lama.
    Waspada terhadap mata air/rembesan dan kejadian longsor skala kecil di sepanjang lereng.

Situasi saat longsor :
    Bencana tanah longsor pada umumnya terjadi secara mendadak pada saat atau setelah terjadi hujan.
    Kejadian longsor pada umumnya terjadi dengan diikuti suara gemuruh, disertai gerakan massa tanah dan/ atau batuan yang meluncur sangat cepat kebawah bukit menyapu apa yang dilewati.

 

Apa yang dilakukan saat kejadian


Kebanyakan pendudukdi bawah lereng tidak mempunyai kesempatan untuk menghindar pada saat massa tanah sudah mulai meluncur ke bawah.
Evakuasi penduduk jika tebing telah menunjukkan gejala akan longsor.

 

Apa yang dilakukan setelah kejadian


Lakukan evakuasi korban yang tertimbun secara hati-hati, karena penggalian pada timbunan dapat memicu terjadinya longsoran baru.
Lakukan evakuasi penduduk yang tinggal di daerah bahaya ke tempat penampungan yang aman.
Cari sumber-sumber air bersih yang dapat dimanfaatkan untuk daerah penampungan yang aman.
Segera hubungi pihak terkait seperti Kepala Desa/Lurah atau Camat sehingga kejadian bencana dapat ditangani dengan segera secara terkoordinasi.

 

Waspadailah


    Tumpukan tanah gembur dan lolos air(lempung, lempung pasiran, dan pasir
    Retakan lengkungan pada lereng atau retakan pada bangunan dan jalan pada saat/setelah turun hujan
    Lapisan tanah atau batuan yang miring kearah luar lereng. Munculnya rembesan air pada lereng.

 

Jangan dilakukan :


    Mendirikan bangunan diatas lerengrawan longsor
    Mencetak kolam atau sawah irigasi di atas dan pada rawan longsor
    Melakukan penggalian di sekitar kaki lereng yang rawan longsor
    Menebang pohon sembarangan pada dan di sekitar lereng yang rawan longsor
    Tinggal dibawah lereng rawan longsor.

 

Yang harus dilakukan


    Melapor ke aparat desa atau kelurahan setempat
    Tutup retakan tanah dengan lempung atau material kedap air lainnya
    Hindari air meresap ke dalam lereng dan atur drainase lereng